Biden Serang Netanyahu, AS Nyatakan Dukung Negara Palestina

SHARE  

Presiden AS Joe Biden menghadiri pertemuan dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, saat ia mengunjungi Israel di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas, di Tel Aviv, Israel, 18 Oktober 2023. (REUTERS/Evelyn Hockstein) Foto: Presiden AS Joe Biden menghadiri pertemuan dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, saat ia mengunjungi Israel di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas, di Tel Aviv, Israel, 18 Oktober 2023. (REUTERS/EVELYN HOCKSTEIN)

Jakarta, CNBC Indonesia¬†– Presiden Joe Biden mengatakan bahwa dia yakin Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu “lebih merugikan Israel daripada membantu Israel” dalam pendekatan perangnya melawan Hamas di Gaza.

Biden menyatakan dukungannya terhadap hak Israel untuk mengejar Hamas setelah serangan 7 Oktober, namun ia mengatakan kepada Netanyahu bahwa “dia harus lebih memperhatikan hilangnya nyawa tak berdosa sebagai konsekuensi dari tindakan yang diambil.”

Biden selama berbulan-bulan telah memperingatkan bahwa Israel berisiko kehilangan dukungan internasional atas meningkatnya korban sipil di Gaza, dan pernyataan terbarunya menunjukkan makin tegangnya hubungan antara kedua pemimpin tersebut.

Baca: Laut Merah Kian Panas, AS-Inggris-Prancis Tembak Puluhan Drone Houthi

Biden mengatakan mengenai jumlah korban tewas di Gaza. “Hal ini bertentangan dengan apa yang diperjuangkan Israel. Dan menurutku itu adalah kesalahan besar,” katanya, dilansir¬†Associated Press.

Biden mengatakan potensi invasi Israel ke kota Rafah di Gaza, tempat lebih dari 1,3 juta warga Palestina berlindung, adalah “garis merah” baginya, namun ia mengatakan ia tidak akan menghentikan senjata seperti pencegat rudal Iron Dome yang melindungi warga sipil Israel dari serangan roket di wilayah tersebut.

“Itu adalah garis merah,” katanya ketika ditanya tentang Rafah, “tetapi saya tidak akan pernah meninggalkan Israel. Pertahanan Israel masih penting, jadi tidak ada garis merah. Saya akan memotong semua senjata agar mereka tidak memiliki Iron Dome untuk melindungi mereka.”

Baca: Laut Merah Kian Panas, AS-Inggris-Prancis Tembak Puluhan Drone Houthi

Negara Palestina

Sebelumnya, dalam pidato kenegaraan tahunannya, Biden memperingatkan Israel bahwa mereka tidak dapat menggunakan bantuan sebagai alat tawar-menawar dalam pembicaraan gencatan senjata Israel dan Hamas di Jalur Gaza.

“Saya mengatakan ini kepada para pemimpin Israel: bantuan kemanusiaan tidak bisa menjadi pertimbangan sekunder atau alat tawar-menawar. Melindungi dan menyelamatkan nyawa tak berdosa harus menjadi prioritas,” kata Biden, seperti dikutip AFP.

Biden menyusun rencana, yang diumumkan oleh para pejabat pada hari sebelumnya, untuk mendirikan dermaga sementara di Mediterania guna membawa bantuan ke Gaza, tempat PBB telah memperingatkan risiko kelaparan.

Baca: Prabowo di Atas Angin, Joe Biden Didesak Segera Lakukan Ini

“Saya telah bekerja tanpa henti untuk segera melakukan gencatan senjata yang akan berlangsung selama enam minggu,” katanya. “Kesepakatan itu akan memulangkan para sandera dan meringankan krisis kemanusiaan yang tidak dapat ditoleransi, serta membangun sesuatu yang lebih bertahan lama.”

Biden juga menegaskan kembali dukungannya terhadap pembentukan negara Palestina, sebuah tujuan jangka panjang yang ditentang oleh pemerintahan sayap kanan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

“Saat kita menatap masa depan, satu-satunya solusi nyata adalah solusi dua negara,” kata Biden.

“Saya mengatakan ini sebagai pendukung seumur hidup Israel. Sepanjang karier saya, tidak ada seorang pun yang memiliki rekor lebih kuat bersama Israel. Saya menantang siapapun di antara https://sebelumnyaada.com/Anda di sini.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*